Manfaat Menggunakan Asesmen Diagnostik dalam Tahun Ajaran Baru - Guruinovatif.id: Platform Online Learning Bersertifikat untuk Guru

Diterbitkan 27 Mei 2024

Manfaat Menggunakan Asesmen Diagnostik dalam Tahun Ajaran Baru

Asesmen diagnostik menjadi salah satu asesmen yang harus dilakukan guru dan sekolah dalam Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS). Mengapa asesmen ini diperlukan? Ketahui manfaat menggunakan asesmen diagnostik saat MPLS dalam artikel berikut ini!

Entry Level Assessment

Redaksi Guru Inovatif

Kunjungi Profile
120x
Bagikan

Tak terasa sebentar lagi tiap jenjang satuan pendidikan akan memasuki kegiatan Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) sebagai program lanjutan dari seleksi Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB). Kegiatan MPLS sendiri memiliki tujuan untuk memperkenalkan peserta didik baru pada semua hal yang berhubungan dengan lingkungan sekolah.

Setelah penyelenggaraan MPLS dilakukan, biasanya tiap satuan pendidik mempersiapkan asesmen kepada peserta didik. Asesmen ini dilakukan untuk mengidentifikasi kelemahan dan kelebihan yang ada pada tiap peserta didik. Sehingga tenaga pendidik atau guru dapat menentukan dan merancang tindak lanjut yang tepat sesuai dengan kebutuhan dan kondisi peserta didik tersebut.

Dalam artikel ini, kami akan membahas beberapa jenis asesmen dan mengapa asesmen ini perlu dilakukan oleh tiap satuan pendidikan serta manfaatnya. Jadi, simak artikel ini hingga akhir ya!

Mengukur Kemampuan Peserta Didik melalui Asesmen

Kementerian Pendidikan, Budaya, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) menerbitkan kebijakan Kurikulum Merdeka sebagai langkah pemulihan krisis belajar (learning crisis) setelah terjadinya pandemi Covid-19. Kurikulum ini mengandung sejumlah perubahan dibandingkan Kurikulum 2013, salah satunya adalah adanya asesmen atau penilaian tambahan. Kurikulum Merdeka mengharuskan untuk meyelenggarakan 3 (tiga) jenis asesmen atau penilaian, yakni:

  • Asesmen formatif;

  • Asesmen sumatif; dan

  • Asesmen diagnostik

Baca juga:
2 Jenis Asesmen Pembelajaran Populer yang Digunakan oleh Guru

Terdapat penambahan penyelenggaraan satu jenis asesmen yang harus dilakukan dalam Kurikulum Merdeka, yakni asesmen diagnostik. Karena pada kurikulum yang sebelumnya, asesmen atau penilaian yang harus dilakukan hanya asesmen formatif dan sumatif saja.

Mengapa Asesmen Diagnostik Dicantumkan dalam Kurikulum Merdeka?

Asesmen diagnostik merupakan suatu bentuk tes yang dilakukan guna membantu guru untuk mengidentifikasi kelebihan, kekurangan, pengetahuan, dan keterampilan peserta didik sebelum mengikuti kegiatan belajar mengajar. Asemen ini biasanya dilakukan karena apapun hasil tesnya, tidak akan mempengaruhi hasil belajar peserta didik. Hasil dari asesmen diagnostik ini akan membantu guru dalam merencanakan pembelajaran yang bermakna serta efisien.

Hal ini tentu saja selaras dengan 3 fungsi asesmen dalam Kurikulum Merdeka, antara lain:

  1. Assessment as learning (Asesmen sebagai pembelajaran);

  2. Assessment for learning (Asesmen untuk pembelajaran); dan

  3. Assessment of learning (Asesmen akhir pembelajaran)

Manfaat Menggunakan Asesmen Diagnostik dalam Tahun Ajaran Baru
Ilustrasi suasana Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) (Gambar: Canva: Odua Images)

Data atau hasil tes yang diperoleh dari asesmen diagnostik, dapat menjadi umpan balik (feedback) bagi tenaga pendidik, peserta didik dan orang tua/wali peserta didik untuk menentukan strategi pembelajaran selanjutnya. Hasil data yang diperoleh mengandung laporan mengenai karakter dan kompetensi peserta didik, beserta strategi tindak lanjutnya. Sehingga asesmen diagnostik dapat pula digunakan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah.

3 Komponen yang Terkandung dalam Asesmen Diagnostik

Dalam memilih hingga menggunakan asesmen diagnostik kepada peserta didik, setidaknya guru dan sekolah harus mengetahui 3 komponen yang harus ada dalam asesmen diagnostik, yakni:

  1. Asesmen diagnostik digunakan untuk mengetahui dan memahami posisi peserta didik saat ini untuk memeroleh pengajaran yang efektif

  2. Asesmen dapat digunakan untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan di bidang apa pada peserta didik

  3. Hasil asesmen tidak digunakan sebagai acuan penilaian (penilaian dengan risiko rendah)

Baca juga:
Memahami Jenis Asesmen Diagnostik dan Contoh Penerapannya

Guruinovatif.id Menghadirkan Fitur Asesmen Diagnostik Unggulan

Untuk menjawab kegelisahan guru dan sekolah dalam memilih asesmen diagnostik unggul, kini Guruinovatif.id menghadirkan fitur asesmen diagnostik unggul yang bernama Entry Level Assessment atau ELA. Fitur ini diciptakan guna memberikan data profil peserta didik yang dibutuhkan oleh guru dan sekolah dalam menyusun rencana kegiatan belajar. ELA dapat meningkatkan nilai efiensi dan efektivitas rencana pembelajaran di sekolah Anda secara akurat. Sehingga mewujudkan pelayanan pendidikan berkualitas tinggi, tidak lagi hanya angan-angan semata.

ELA menggunakan konsep asesmen diagnostik kognitif serta non-kognitif yang dapat memetakan kemampuan peserta didik mulai dari memantau kemampuan peserta didik dalam memahami materi pelajaran hingga mengetahui kondisi psikologi, emosi, dan sosial peserta didik dengan komponen pengukuran yang lebih komprehensif. Selain itu, dalam laporan dan analisis dari ELA juga memberikan rekomendasi kegiatan berdasarkan kajian dimensi Standar Nasional Pendidikan yang berfokus pada perbaikan layanan pembelajaran di kelas.

Mari ciptakan kondisi pembelajaran yang efisien dengan mengetahui kondisi peserta didik di awal tahun ajaran baru melalui Entry Level Assessment (ELA) dari guruinovatif.id!

Cari tahu apa itu ELA disini!

Referensi:
A Guide to Types of Assessment: Diagnostic, Formatice, Interim, and Summative
Diagnostic Assessment
Implementation of Diagnostic Assessment as One of the Steps to Improve Learning in the Implementation of the Independent Curriculum
Perlukah Asesmen Diagnostik di Sekolah?


Penulis: Eka | Penyunting: Putra

0

0

Komentar (0)

-Komentar belum tersedia-

Buat Akun Gratis di Guru Inovatif
Ayo buat akun Guru Inovatif secara gratis, ikuti pelatihan dan event secara gratis dan dapatkan sertifikat ber JP yang akan membantu Anda untuk kenaikan pangkat di tempat kerja.
Daftar Akun Gratis

Artikel Terkait

GuruInovatif.id Selenggarakan Workshop Entry Level Assessment Bersama Cabang Dinas Pendidikan Wilayah V Jawa Tengah
2 min
GuruInovatif.id Selenggarakan Workshop Entry Level Assessment Bersama Dinas Pendidikan Boyolali
2 min
GuruInovatif.id Selenggarakan Workshop Entry Level Assessment Bersama Dinas Pendidikan Magelang
1 min
Kementerian Agama Gunung Kidul Sambut Baik Kehadiran Entry Level Assessment (ELA)
2 min
Dinas Pendidikan Daerah Istimewa Yogyakarta Sambut Baik Kehadiran Entry Level Assessment (ELA)
2 min
Peran Tripusat Pendidikan dalam Menciptakan Pendidikan Inklusif
5 min

Guru Inovatif

Jam operasional Customer Service

06.00 - 18.00 WIB

Kursus Webinar