Growth Mindset Untuk Berakhlak Mulia - Guruinovatif.id: Platform Online Learning Bersertifikat untuk Guru

Diterbitkan 27 Okt 2023

Growth Mindset Untuk Berakhlak Mulia

Akhlakul karimah atau akhlak yang mulia memiliki peran sentral dalam membentuk karakter individu yang bermoral dan beretika. Sebaliknya, prilaku bullying atau perundungan merupakan tindakan yang bertentangan dengan prinsip-prinsip tersebut.

Refleksi

AFWAN YAZID

Kunjungi Profile
1455x
Bagikan

Di tengah perkembangan zaman yang cepat, tantangan yang dihadapi dalam membentuk generasi yang memiliki akhlak mulia semakin kompleks. Salah satu isu yang muncul adalah peningkatan perilaku bullying di kalangan anak-anak dan remaja. Oleh karena itu, perlu adanya upaya serius untuk menanamkan mindset berakhlak mulia dan meninggalkan perilaku bullying demi mewujudkan masyarakat yang harmonis dan beradab.

Dalam ajaran Islam, akhlakul karimah atau akhlak yang mulia memiliki peran sentral dalam membentuk karakter individu yang bermoral dan beretika. Sebaliknya, perilaku bullying atau perundungan merupakan tindakan yang bertentangan dengan prinsip-prinsip tersebut. Al-Qur'an dan hadits Nabi Muhammad SAW secara tegas menekankan pentingnya menjunjung tinggi akhlak yang baik, saling menghormati, dan menghindari perilaku yang merugikan orang lain.

Akhlakul Karimah dalam Al-Qur'an dan Hadits

Allah SWT menegaskan dalam QS Al-Hujurat ayat 11, "Wahai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olokkan itu) lebih baik daripada mereka (yang mengolok-olok) dan jangan pula perempuan-perempuan (mengolok-olok) perempuan lain (karena) boleh jadi perempuan (yang diolok-olok itu) lebih baik daripada perempuan (yang mengolok-olok). Janganlah kamu saling mencela dan saling memanggil dengan julukan yang buruk. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) fasik setelah beriman. Siapa yang tidak bertobat, mereka itulah orang-orang zalim."

Ayat ini menunjukkan betapa pentingnya menghormati dan menghindari tindakan merendahkan terhadap sesama, ini merupakan bukti bahwa kita diperintahkan untuk ber-akhlakuk karimah.

Dalam hadits, Nabi Muhammad SAW bersabda, "Tidak sempurna iman seseorang di antara kamu, hingga ia mencintai untuk saudaranya apa yang ia cintai untuk dirinya sendiri." Hadits ini menegaskan pentingnya memperlakukan orang lain sebagaimana kita ingin diperlakukan. Saling mencintai, menghormati, dan membantu sesama adalah bagian integral dari ajaran agama Islam.

Meninggalkan Mindset Bullying

Untuk menanamkan mindset ber-akhlakul karimah dan meninggalkan mindset bullying, pendidikan berbasis Islam perlu menekankan pada pengembangan pemahaman yang mendalam tentang pentingnya kasih sayang, toleransi, dan penghormatan terhadap martabat manusia. Meninggalkan prasangka negatif, merendahkan, atau memusuhi sesama adalah bagian penting dalam membentuk masyarakat yang beradab dan bermoral.

Dengan menerapkan nilai-nilai seperti kesabaran, empati, dan pengertian, kita dapat membentuk lingkungan yang menghargai perbedaan, menekankan pentingnya kerjasama, serta membangun solidaritas sosial yang kuat. Melalui pendekatan ini, kita dapat mengurangi kekerasan, prasangka, dan ketidakadilan dalam masyarakat.

Melalui pengajaran dan pembelajaran yang terus-menerus tentang kebaikan dan etika, anak-anak dapat belajar untuk menjadi pribadi yang ber-akhlakul karimah, menjauhkan diri dari perilaku bullying, dan menerapkan nilai-nilai kebaikan dalam kehidupan sehari-hari. Dengan cara ini, kita dapat menciptakan lingkungan yang aman, ramah, dan penuh kasih sayang bagi semua orang, sesuai dengan ajaran agama Islam yang mulia.

Pentingnya Menanamkan Mindset Berakhlak Mulia

Menanamkan mindset berakhlak mulia berperan penting dalam membentuk karakter individu yang memiliki sikap sopan, empati, dan peduli terhadap sesama. Hal ini dapat membantu membangun lingkungan yang ramah, inklusif, dan penuh kasih sayang. Melalui pembelajaran nilai-nilai kebaikan, seperti kesabaran, toleransi, dan kejujuran, individu akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang pentingnya menghormati dan menghargai keberagaman dalam masyarakat.

Mengatasi Perilaku Bullying

Bullying merupakan perilaku yang merugikan, baik bagi korban maupun pelaku. Oleh karena itu, penting untuk mengatasi akar permasalahan dengan mengenalkan pendekatan yang berfokus pada empati, pengertian, dan penyelesaian konflik secara damai. Melalui pendekatan yang inklusif dan pencegahan yang berkelanjutan, kita dapat mencegah munculnya sikap diskriminatif dan merugikan di kalangan anak-anak dan remaja.

Peran Keluarga dan Sekolah

Keluarga dan sekolah memainkan peran krusial dalam menanamkan nilai-nilai berakhlak mulia dan menghindari perilaku bullying. Kolaborasi yang erat antara kedua entitas ini dalam mengajarkan kesopanan, mengembangkan empati, dan menghargai perbedaan akan membantu membentuk karakter yang kuat dan berakhlak mulia pada generasi mendatang.

Pentingnya Pendidikan Emosional

Pendidikan emosional dapat menjadi landasan penting dalam membentuk sikap positif dan mengelola emosi dengan baik. Melalui pendekatan ini, individu akan dapat memahami pentingnya kontrol diri, toleransi, dan respek terhadap orang lain. Pendidikan emosional juga dapat membantu individu mengembangkan keterampilan komunikasi yang efektif, sehingga konflik dapat diselesaikan secara damai tanpa merugikan pihak lain.

Penciptaan Lingkungan Belajar yang Aman dan Inklusif

Penciptaan lingkungan belajar yang aman dan inklusif sangatlah penting. Dengan menerapkan kebijakan anti-bullying, mengadakan pelatihan tentang kesadaran diri, dan mendukung kegiatan sosial yang memperkuat solidaritas, kita dapat membentuk masyarakat yang menghargai perbedaan dan bersikap adil terhadap semua individu.

Membentuk generasi yang memiliki mindset berakhlak mulia merupakan investasi jangka panjang bagi masa depan masyarakat. Dengan meninggalkan mindset bullying dan memperkuat pendekatan yang berfokus pada nilai-nilai kebaikan, kita dapat menciptakan masyarakat yang inklusif, harmonis, dan penuh rasa kasih sayang. Melalui kerja sama yang kokoh antara keluarga, sekolah, dan masyarakat, kita dapat membangun lingkungan yang mendukung perkembangan karakter yang kokoh dan berakhlak mulia bagi semua individu. Mari gencarkan gerakan ber-akhlakuk karimah, gerakan beradab islami, gerakan rahmatan lil ‘alamin.


Penyunting: Putra

0

0

Komentar (0)

-Komentar belum tersedia-

Buat Akun Gratis di Guru Inovatif
Ayo buat akun Guru Inovatif secara gratis, ikuti pelatihan dan event secara gratis dan dapatkan sertifikat ber JP yang akan membantu Anda untuk kenaikan pangkat di tempat kerja.
Daftar Akun Gratis

Artikel Terkait

10 Ucapan Hari Lahir Pancasila Penuh Makna
3 min
Jenis-Jenis Artikel yang Perlu Anda Ketahui Beserta Contohnya
10 min
Manajemen Stress untuk Meningkatkan Produktivitas

SANDYKA KURNIAWAN

Sep 14, 2021
2 min
Strategi Manajemen Stres Guru Menggunakan Metode Koping!
3 min
6 Kecerdasan Inilah yang Mempengaruhi Kemampuan Berpikir dan Kesuksesan Tiap Manusia
3 min
10 Ucapan Hari Kebangkitan Nasional Penuh Makna untuk Guru!
2 min

Guru Inovatif

Jam operasional Customer Service

06.00 - 18.00 WIB

Kursus Webinar